Cutting Tools Indonesia Memiliki Fungsi, Risiko, serta Kebutuhan akan Pendingin

Tidak hanya instansi work shop perkakas maupun perbengkelan, ternyata ada sebuah perusahaan yang memanfaatkan alat bernama cutting tool Indonesia. Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa sebuah pabrik industri atau perusahaan menyediakan bahkan memerlukan alat perlengkapan kerja seperti cutting tool.

Pada dasarnya pabrik industri itu memiliki mesin produksi yang saban waktu harus bekerja atau running berproduksi menghasilkan produk. Produksi diperlukan mengingat ada target serta mencukupi kebutuhan pasar.

Fungsi, Risiko Kerusakan, serta Metode dan Fungsi Pendingin pada Cutting Tool Indonesia

Melihat kondisi seperti itu secara otomatis suatu saat mesin produksi nantinya akan mengalami trouble shooting atau kerusakan. Tentu masalah tersebut berdampak besar pada proses produksi dan harus segera mendapatkan penanganan khusus yang melibatkan cutting tool atau alat pemotong.

Pada kesempatan kali ini kami membahas tentang alat pemotong (cutting tool) yang berperan penting dalam proses produksi. Pada dasarnya cutting tool adalah sesuatu yang dimanfaatkan untuk menyayat benda kerja. Nah, alat potong yang digunakan pada setiap mesin produksi, antara lain mesin frais (milling), mesin bubut (turning), mesin bor (drilling), mesin sekrap (shaping), dan lain sebagainya. Pada setiap mesin tersebut, bentuk alat potong memiliki perbedaan termasuk manfaat atau fungsinya.

Pada alat potong mesin bubut memiliki ciri ataupun ketentuan. Pertama, sudut harus sesuai dengan material. Pemasangan mesin butut setinggi center, memiliki panjang minimal pahat pada toolpost 1.5 kali ukuran penampang. Nantinya alat potong mesin butut menentukan putaran mesin serta pengguna perlu menentukan bahan pendingin.

Dalam proses pemotongan maka ada material yang harus Anda lengkapi. Berikut sudah kami uraikan alat potong yang sudah urut dari lunak hingga keras.

  • Baja karbon.
  • Panduan cor non ferro
  • HSS (High Speed Steel)
  • Karbida
  • CBN (Cubic Boron Nitrides)
  • Keramik
  • Intan (bisa memilih yang natural maupun sitentis)

Sekalipun alat potong atau cutting tools Indonesia terbuat dari baja, yang konon tahan lama, bukan berarti terhindar dari kerusakan. Bila Anda ingin membeli atau menggunakan alat potong untuk keperluan kerja setidaknya harus tahu apa saja penyebab kerusakan, seperti penjelasan berikut.

  • Kimiawi
  • Difusi
  • Abrasif
  • Adhesi
  • Oksidasi
  • Deformasi Plastis
  • Kelelahan dan keretakan pada perangkat

Penjelasan berikutnya adalah metode pendinginan pada proses penyayatan maupun pemotongan. Berikut adalah jenis media pendingin yang bisa digunakan pada benda kerja menggunakan material tertentu.

  • Besi cor atau material benda keras bisa menggunakan minyak cair yang proses kerjanya dikeringkan (fungsinya sebagai media pendingin).
  • Besi tempa menggunakan media pendingin berupa minyak dan air.
  • Aluminium menggunakan media pendingin berupa pelumas kerosin.
  • Bajak menggunakan media pendingin, yaitu minyak mineral dan air.
  • Kuningan menggunakan minyak parafin, yang dikerjakan saat kering.

Dalam proses pendinginan pada alat pemotong ada fungsi masing-masing. Berikut adalah fungsi penggunaan media pendingin saat menggunakan cutting tools.

  • Mengurangi peningkatan suhu pahat serta benda kerja.
  • Meminimalisir gesekan antara serpihan, benda/alat kerja, dan pahat.
  • Berfungsi memperbaiki bagian permukaan alat/benda kerja.
  • Pendingin berfungsi untuk memperpanjang usia alat potong.
  • Menurunkan daya yang dibutuhkan selama proses pemontongan/penyayatan.
  • Meminimalisir kemungkinan korosi pada mesin dan alat/benda kerja.
  • Membantu mencegah serpihan menempel ke kepala pahat alat kerja.

Itu saja penjelasan yang dapat kami sampaikan pada kesempatan kali ini. Semoga dengan ulasan di atas Anda bisa memahami media cutting tools Indonesia yang akan digunakan. Sampai jumpa dan terima kasih atas perhatiannya.

WhatsApp chat