previous arrow
next arrow
previous arrownext arrow
Slider

Produk Cutting Tools Unggulan YG-1

i-ONE DRILLS

Inilah SV-Point Spade terbaru dari kami. Kami menjamin dapat memberikan Anda tingkat produktivitas yang tinggi.

H-Coating (Multi Layer AlCrN Impoved Coating)

  • Ketahanan aus yang lebih tinggi, kecepatan potong, dan penggantian.
  • Kualitas lubang ditingkatkan dengan mencegah adhesi material
  • Tepian penipisan sinusoid untuk pemotongan halus

Dream Drills MQL

Untuk pengeboran lubang dalam.

  • Bor solid carbide dengan lubang coolant (10-30 XD)
  • Pelapisan TiAlN dengan lapisan nano meningkatkan evakuasi chip.
  • 4 titik segi untuk kemampuan centre yang baik.
  • Flute khusus yang dioptimalkan menghilangkan chip untuk produktivitas yang lebih baik.

Combo Tap

COMBO TAP adalah Tap spesial dari YG1 yang dapat digunakan pada material baja, stainless steel, besi cor, dan material non-ferrous.

Geometri khusus yang terdapat pada Combo Tap, telah di Patent kan dan memberikan evakuasi chip yang halus dan tingkat kehandalan proses yang tinggi bahkan dalam kondisi benda kerja yang tidak menguntungkan.

Lihat detail selengkapnya di sini: >>>> Combotap

 

Cutting Tools YG1 dan Industri Indonesia

Die & Mold Industri Authorized Cutting Tools Indonesia

Software CAM yang semakin canggih, peralatan mesin generasi baru, Inovasi Teknologi baru, dan Peningkatan mutu SDM semuanya dilakukan perusahaan Die and Mould untuk menghasilkan produk terbaik.  Untuk itulah diperlukan Tools yang ideal untuk mencapai target hasil produk berkualitas tinggi, umur cetakan yang lebih lama, dan pengerjaan mesin yang lebih cepat serta profit yang lebih besar. Hubungi kami untuk penawaran dan konsultasi  Tools untuk industri anda.

Cutting Tools Untuk Industri Otomotive Indonesia

Industri otomotif selalu terus menjadi tantangan baru bagi industri pembuatan Cutting Tools. Temukan solusi Cutting Tools kami yang akan memenuhi kebutuhan Anda untuk kualitas dan keandalan yang lebih tinggi. Lihat lini produk kami di bawah ini untuk komponen utama seperti Besi Cor, Aluminium, dan Baja. Produk kami yang telah dioptimalkan akan memenuhi kebutuhan Anda untuk meningkatkan kualitas dan daya tahan. 

Cutting Tools Industri Aerospace Indonesia

Saat ini industri manufaktur Aerospace sedang memberikan tantangan, bekerja dengan bahan (Karbon, kaca, Kevlar, ... serat yang diperkuat plastik) dalam berbagai aplikasi, termasuk struktur primer seperti badan pesawat dan bagian mesin dan non-struktural, Titanium dalam rangka struktural dan bekerja komponen, Inconel di bagian-bagian mesin yang terletak di zona 'panas' mesin, dan aluminium di badan pesawat dan bagian penting lainnya. 

Apa itu Cutting Tools ?

Informasi Umum Tentang Cutting Tools

Informasi Umum Tentang Cutting Tools

Cutting tools ialah salah satu perlengkapan yang banyak diperlukan pada bidang Industri. Cutting tools umumnya diperoleh dari pemasok yang lebih dikenal dengan nama supplier cutting tools, yang menawarkan bermacam tipe cutting tools, untuk bermacam kebutuhan industri yang berbeda- beda. Pengguna cutting tools bakal memilih produk cutting tools yang cocok dengan spesifikasi yang dibutuhakan supaya memperoleh efesiensi serta dapat bekerja maksimal

Keberadaan Cutting Tools( alat potong) pada proses pemotongan logam ataupun metal cutting sangatlah berarti sebab alat potong bisa memastikan hasil mutu pengerjaan yang meliputi ukuran dan performa, efisiensi dari suatu proses pengerjaan, disamping itu alat potong bisa jadi suatu karakteristik dari sesuatu proses pengerjaan logam. Melihat dari pentingnya keberadaan alat potong, maka pengetahuan akan alat potong merupakan salah satu ketentuan orang bisa bekerja dengan mesin perkakas. Terdapat bermacam berbagai alat potong, akan tetapi kita fokuskan atensi kita pada alat potong yang biasa kita pakai dalam proses permesinan dan permasalahan– permasalahan yang kerap timbul bersamaan pemakaian alat potong tersebut.

Pada proses produksi, bahan cutting tool sangat menentukan proses ataupun hasil proses, sehingga dalam perkembangannya timbul bermacam upaya untukmeningkatkan keahlian cutting tool supaya hasil yang diperoleh dari proses pemesinan semakin baik. Memahami tipe material yang digunakan untuk pembuatan cutting tools sangatlah penting, sebab bisa disesuaikan dengan kebutuhan pada sesuatu industri tertentu supaya lebih tepat guna.

Bahan- bahan yang umumnya digunakan sebagai cutting tool antara lain  pada proses pemesinan antara lain :

a. Baja karbon (Plain Carbon Steel)

Baja karbon mempunyai kandungan 0, 5%- 1, 5% karbon. Baja karbon jarang digunakan untuk cutting tool, sebab kemampuannya yang terbatas. Kekerasan baja karbon akan menurun pada suhu 2500C (5230 K), sehingga bisa digunakan pada kecepatan pemotongan yang rendah. Baja ini umumnya digunakan untuk memotong bahan- bahan yang lunak semacam light metal. Baja karbon ialah bahan yang paling tua yang digunakan sebagai cutting tool semenjak abad ke- 18.

b. Baja perkakas paduan (Alloyed Tool Steels)

Baja paduan ialah baja karbon yang ditambah dengan unsur- unsur paduan semacam:

Tungsten (T), Molybdenum (M), Vanadium (Va), Cobalt (Co), serta Chromium (Cr). Baja paduan mempunyai kecepatan potong sedang. Baja paduan mengandung 0, 7% karbon. Baja paduan ini digunakan sejak awal abad ke19. Ada dua macam baja perkakas paduan, yaitu

1. baja perkakas paduan rendah (low alloyed tool steels/ SS) yang memiliki kekerasan yang menurun pada suhu4000C (6730K).

2. baja perkakas paduan tinggi (high alloyed tool steels/ HSS)yang kekerasannya akan menurun pada 600°C (8730K).

c. Paduan tuang paduan bukan besi (Cast Nonferrous Alloy Tool Bits)

Paduan ini terutama mempunyai kandungan chrom, cobalt serta wolfram yang dibentuk dengan metode pengecoran. Paduan ini mempunyai kecepatan potong 30%- 100% lebih tinggi daripada HSS, kekerasannya tinggi, ketahanan terhadap keausan besar, sehingga sanggup digunakan hingga temperatur 8000 C (10730 K), namun sifatnya rapuh dan tidak seulet HSS. Baja paduan ini mengandung 2% C. Nama yang lazimnya digunakan antara lain: Stellite, Tantung Rex Alloy, J Metal.

d. Karbida (Cemented Carbides/ Sintered Tool)

Karbida dihasilkan dengan metode metalurgi serbuk (powder metallurgy), dimana serbuk logam wolfram karbida serta cobalt dikempa untuk membentuk, setelah itu lewat proses sintering dalam tungku atmosfer hidrogen padatemperatur 15500 C, dan diselesaikan dengan operasi penggerindaan. Perkakas karbida yang mempunyai kandungan 94% wolfram karbide serta 6% cobalt cocok digunakan untuk memotong besi cor serta seluruh bahan kecuali baja. Khusus untuk memotong baja, karbida yang digunakan mempunyai kandungan 82% tungsten carbide, 10% titanium, 8% cobalt dengan kekerasan 75- 90 HR. Kecepatan potongnya 3 kali lebih kilat daripada HSS. Kekerasannya akan menurun pada temperatur 900 0 C (1173 0K). Tungsten carbide umumnya digunakan untuk besi tuang, logam nonferrous, plastik, karet. Sebaliknya tungsten- titanium serta tantalum- titanium carbide biasanya digunakan untuk baja. Karbida mulai digunakan sejak tahun 1930 pada proses produksi dengan kapasitas tinggi.

e. Keramik (Cutting Ceramics/ Alumina Base Ceramic ataupun Cermet)

Keramik dihasilkan lewat metode metalurgi serbuk (powder metallurgy) aluminium oksida (Al2, O3) aengan titanium, kromium oksida ataupun magnesiumoksida yang dicampurkan dengan bahan perekat kaca. Kecepatan potongnya 2 kali lebih kilat daripada karbida. Sifatnya sangat keras, rapuh, serta tahan aus. Kekerasannya akan menurun pada temperatur 13000C (15730 K). Keramik biasanya digunakan pada proses pemesinan semi finishing serta finishing pada benda kerja besi tuang (besi cor) ataupun logam keras Iainnya. Keramik mulai digunakan sebagai bahan cutting tool semenjak tahun 1950.

f. Cubic Boron Nitride (CBN)

Cubic boron nitride ialah bahan cutting tool yang mempunyai sifat ketahanan aus serta kekuatan potong yang sangat besar, mendekati kekerasan intan. Bahan ini umumnya digunakan sebagai bahan pengasah pada batu gerinda.

g. Intan (Diamona)

Intan digunakan pada pahat mata tunggal untuk pemotongan ringan dan untuk mengerjakan benda- benda yang memerlukan kecepatan tinggi (10 kali lebih kilat daripada pahat lain ataupun kecepatannya lebih dari 1000 m/ menit) serta permukaannya yang sangat baik (kedalaman potong 0, 02- 0, 06 milimeter). Sifatnya sangat keras, rapuh, tahan aus namun biayanya sangat mahal. Kekerasannya akan menurun pada temperatur 9000 C (11730K). Intan digunakan untuk memotong benda kerja yang susah dipotong dengan bahan cutting tool yang lain, maupun untuk pemotongan ringan dengan kecepatan besar pada bahan yang lebih lunak dengan ketelitian serta mengutamakan penyelesaian permukaan (surface finishing) yang baik. Biasanya, intan digunakan untuk memproses plastik, karet keras, karbontekan, serta alumunium dengan kecepatan potong 300- 1500 meter/ men. Intan pula digunakan untuk melapisi roda gerinda, untuk cetakan penarikan kawat kecil, serta dalam operasi penggerindaan dan pemolesan.

WhatsApp chat